Social Icons

22 Desember 2012

Dakwah dalam Bisnis

(Dari Ustadz @yusuf_mansur di Twitter)

Jgn pisahkan dunia dg agama. Shalat dg bisnis. Dakwah dg dagang. 1 ksatuan. Politik&aqidah. Ekonomi&aqidah. Yg gitu2 dah. Utuh.

Kyk saya, he he, dakwah ya dakwah. Tp dagang ya ttp dagang. Tp bukan dagangin dakwah. Yah, mdh2an bnyk ditiru. Jgn malu2 ah bisnis.

Shalat itu ibadah. Bisnis? Bisnis ya ibadah. Sbb ibadah, langkahnya kudu bener, sumbernya kudu bener, yg didagangin, kudu bener.

Contoh dakwah sambil dagang, dagang sambil dakwah: PatunganUsaha sama PatunganAset. Itu ngajak semua orang usaha. InsyaAllah.

Buka showroom jg dakwah loh. Tunjukin gmn kalo muslim dagang. Jujur, bener, barang bagus. Sambil ngajakin karyawan jaga shalat.

Buka kuliner? Bisnis, &bs jg ibdh. Bahkan dakwah. Koq bisa? Ya, nunjukin kejujuran aja, kesantunan, itu udah dakwah. Dakwah dlm bisnis.

Akibat misahin dunia dg agama. Shalat, kayak khusyu', tp di luar, dagangnya bohong, ga jujur, korupsi kerjaannya, dll.

Yg ga boleh itu, ustadz bertarif. Kalo ga dikasih duit, ga mau dtg. Itu yg ga boleh. Tp kalo ustadz jd juragan minyak wangi, oke banget.

Jadi ustadz, jgn ngajak orang ke mesjid doangan. Tp ajak juga ke sekolah, ke kampus, belajar. +ngajak ke pasar. Dagang. Gitu kira2. Utuh.

Tdk cuma ngajak zikir... Tp ajak kerja keras, kerja cerdas, kerja tuntas. Itu yg dilakukan oleh banyak ustadz. Komprehensif. POL dah.

Tar kpn2 ustadz punya klub sepakbola dunia... He he... Punya stadion.. Punya mall... Punya hotel kan udah, he he he, atas izin Allah.

Mmperkerjakan orang itu ya dakwah loh. Bukan bisnis semata. Kalo kerja sama kita, jd shalat, jd ngaji, jd pake jilbab. Itu dakwah tuh.

Punya pemimpin yg turun ke jalan? Keren. Turun ke orang susah? Keren. Turun ke pasar2? Keren. Apalagi kalo +turun ke masjid2, doa bareng.

Bagus ke Allah, jelek ke manusia... Ga bagus.

Bagus ke manusia, jelek ke Allah... Ga bagus.

Jelek ke Allah, jelek ke manusia... Parrraaaahhh...

Bagus ke Allah, bagus ke manusia... TOP.

Jagoan politik, jagoan mimpin, jagoan shalat malam, kpn ya Indonesia punya pemimpin kyk gini?

Jagoan bisnisnya, dagangnya, usahanya, tp penurut sama orang tua, sayang sama keluarganya, bs jd imam shalat... Haafiz jg... Wuah...

"Ustadz... Ustadz..." "Ya..." "Ustadz, ustadz siapa sih? Ustadz atau businessman?" "Saya? Saya Ustadz Yusuf Mansur..." *kalem.

Kaya miskin, zuhur berjamaah ya... Jadi kaya semua dah. Kaya dengan pahala dan kebaikan shalat berjamaah.

Skrng bnyk orang yg jagoan omong doangan, jagoan komen. Saatnya berbuat. Awali dg zuhur berjamaah.

Ratusan&ribuan orang kerja di hotel. Apa yg sdr liat? Bukan soal punyanya. Tp soal visi misi

Muslim kudu bikin banyak properti. Biar sodara2nya balik lagi ke Jkt. Buat pemilihan besok2, he he he. Maaf kalo agak sara. 

Muslim kudu bikin banyak hotel, tp kudu banyak juga bikin pabrik. Dua2nya, bisnis yg menyentuh ummat yg bukan maen banyaknya.

Muslim juga kudu masuk di industri pangan. Belom rapih aja e-KTP, dah 240jt. Diperkirakan 300jt-an kalo udah rapih. Pangannya? 

Makanya saya coba mengambil sedikit peran di sektor ini. Sambil mengajak sdr2 juga ikut berperan riil.

Kasian betul kita2 ini, jika semua industri, ga ada yg dipegang muslim. Bener sih kita Indonesia... Tapppiii... Ah, ga sanggup saya nerusin. 

Saya pengen ngomong gini: trust me, believe me... What ever I do... Bismillaah, I do for you all, our brother 'n sister in Islam...

PatunganUsaha, PatunganAset, SedekahSawah, baru sebagian kecil aja gerakan kita. It's not just a dream... But need to do it... 
Readmore - Dakwah dalam Bisnis

Kado Hari Ibu

Tempo hari, seorang teman bertanya, "Mau ngasih hadiah apa di hari ibu?". Belum sempat saya menjawab, ia sudah melanjutkan kata, "Hadiahkan hafalan barumu saja."
Iya, benar. Sebentar lagi akan saya khatamkan 12 ayat terakhir Al Muddaststir, hafalan pekan ini. Semoga terselesaikan sebelum Maghrib.

Ah... Mama... Sabar ya, mahkota dari cahaya yang Allah janjikan itu belum bisa diberikan sekarang sebagai hadiah. Tunggu, ketika 114 surat dalam Al Quran itu telah benar-benar dihafalkan hingga setiap ayatnya menjadi pengingat agar laku dan ucapku benar dan lurus di jalanNya.
 
Readmore - Kado Hari Ibu

16 Desember 2012

Jama'ah

Ini adalah kultwit Ustadz @yusuf_mansur dengan hashtag #jamaah

1. Saya bahagia banget bisa njalanin 1 perintah Rasul, dan nerapinnya di urusan ekonomi, bisnis, perdagangan, usaha.

2. Rasulullaah Muhammad.... (Jawab ya... Dg shalawat... Setiap disebut namanya Rasul, atau skdr Rasul saja atau Nabi).

3. Rasulullaah Muhammad shollaa 'alaih, nekenin banget kita bersatu... 'Alaikum biljamaa'ah... Wajib atas kalian bersatu...

4. Kalimat Rasul... (Jawab lagi tuh...).

5. Kalimat Rasul, menunjukkan juga penekanan spy kita semua berjamaah. Tentu saja di semua urusan. Bukan soal ekonomi&shalat saja.

6. Prinsip 'alaikum bil jamaa'ah ini lama2 saya pikir merupakan asasnya ekonomi Indonesia. Ekonomi gotong royong. Koperasi. BMT.
google.com
7. Semua peluang bisnis, usaha, dan bahkan asetnya, dikembalikan kpd sebanyak2nya masyarakat.

8. Kesempatan memiliki lahan, bisnis, usaha, juga diberikan kpd sebanyak2nya jamaah.

9. Saya tidak mau menyesali ke belakang. Tp bolehlah saya mengatakan ini sbg sebuah ilmu dan pelajaran...

10. Masyarakat betawi harusnya tidak usah pindah dan dipindahkan dari tanahnya.

11. Mereka bisa berjabat tangan dg indah... Dengan siapapun yg mau mengembangkan dan memanfaatkan lahannya. Dg kerjasama.

12. Misal, dicium potensi bhw di atas lahan2 mereka bisa dibangun pertokoan, mall, perumahan, hotel, kondotel, kerjasama saja.

13. Pemilik lahan bisa sebagai pemegang saham, penikmat juga bisnis yg berkembang di lahannya. Bukan sbg yg "diusir" atau trusir.

14. Dan kebutuhan akan dana juga bisa disuplai oleh entitas masyarakat lain di luar pemilik lahan. Saling bantu membantu.

15. Bukan saling makan memakan, memanfaatkan kebodohan, ketidaktahuan, dan kebutuhan masyarakat.

16. Demikian pula lahan2 sawit, batubara, emas, dan seluruh potensi lain di tiap2 daerah, yg masyaAllah, masyarakat asli malah...

17. Malah apaan hayo...? He he he. Tetep kalem ya...

18. Allah bahkan berfirman wa'tashimuu... Bersatulah kalian...

19. Aturannya: bihablimminallaah... Bersatunya dg ikatan tali Allah: agamanya Allah, kepentingannya Allah. Bukan nafsu&keburukan.

20. Yg bersatu, Allah sebut sbg Fa-ashbahtum bini'matihii ikhwaanaa... Akan dapat manisnya persaudaraan.

21. Indah... Bnr2 indah. Usaha juga akan berkah. Sebab tidak ada jeritan tangis masyarakat yg terpinggirkan sbb sistem kapitalis.

22. Saya tuh ya suka memandangi keluar jendela... Saat saya menginap di hotel lantai belasan, bahkan puluhan...
google.com

23. Air mata saya suka netes...

24. Liat bedanya, mata yg ada empati dan simpati kepada masyarakat pemilik lahan, ketika saya mau bikin hotel...

25. Tatkala saya menjadi pengusaha bengis, ga peduli, maka dari lantai atas hotel saya melihat gurihnya deretan rmh2...

26. Atas dasar ekonomi biasa, ekonomi jual beli biasa, maka bila ada uang, dan mereka mau, maka perumahan itu bisa dibeli&disulap.

27. Jadi apa? Ya banyak. Bisa jadi komplek pergudangan, perkantoran, perhotelan, mall, rekreasi...

28. Tanpa melibatkan mereka sbg pemilik juga... Dan penikmat.

29. Saya memandang ke bawah, ke barisan rumah2... Di sana ada keceriaan anak2 yg bermain bersama...

30. Berbecek2, di gang2, saling maen petak umpet, dan sesekali berenang jika beruntung datang banjir.

31. Sebagai orang yg memiliki dana, kesempatan, kekuatan, ide, ilmu... Harusnya kwn2 pengusaha memiliki juga hati...

32. Yakni gimana caranya mereka ini tetap menjadi pemilik... Keceriaan anak2 ini masih tetep ceria... Yg berganti adalah keadaannya.

33. Bangun dah apartemen2... Bangun berlantai2 ke atas. Kalo perlu 36 lantai...

34. Koq 36? Tanggung amat? Ya, besok tgl 19 des saya ultah ke-36, he he. Narsis ya? Ga apa2, he he. Ngasih tau.

35. Maaf ya, ga nerima ucapan selamat. Tapi terimanya ucapan doa dan transferan rekening, ha ha ha.

36. Selalu ada keceriaan di balik tweet. Saya pengen banget membagi ilmu yg tdk menjadikan dahi sahabat2 berkerut...

37. Nah, bangun dah ke atas. Kalo perlu puluhan lantai, seperti apartemen2 megah nan sombong. Perih saya melihatnya...

38. Kenapa perih...? Masa sih, ga bisa ngasih selantai u/ pemilik lahan asli. Segitunya kah ekonomi kapitalis...?

39. Ga berkenankah menangkat derajat kaum dhuafa...? Mengangkat derajat anak2 mereka...? Dari kampung kumuh, jadi bersih...

39. Sebagai pemilik lahan, mereka dijadilkan pemilik saham juga. Bagilah mereka sedikit. Sehingga bs membiayai hidup mereka.

39. Tapi apa yg trjadi...? Ekonomi kapitalis murni, bukan ekonomi Indonesia asli, meniadakan mereka. Mereka bukan orang...

39. Bukan orang, yg mesti diistimewakan dan diberikan tempat. Transaksi jual beli selesai, terserah mereka mau pindah kemana&dimana.

39. Nmrnya 39 melulu ya? He he he. Sama dg tweet tadi pagi, 7 melulu...

39. Konsen ke tweetnya aja...

39. Jangan ke nomornya. Apalagi sampe protes. Ga penting banget, he he. Ga menikmati isinya. Sbb fokus kpd kekurangan, he he.

40. Lalu berdirilah apartemen demi apartemen. Dibangun blok/lantai u/ rekreasi penghuni.

41. Terlihatlah pemandangan yg menyenangkan, tapi miris...

42. Barisan anak2 yg sehat2, lucu2, ngegemes2in semua... Pada bermain air di kolam renang, taman anak, berlari2an, bermain2...

43. Semuanya ceria. Ditemani ayah, ibu, atau susternya...

44. Itu juga anak2 Indonesia. Jelas saya senang juga... Jelas saya cinta juga... Gpp dah... Toh msh anak2 kita juga...

45. Begitu saya menghibur diri...

46. Eit eit eit... Sebentar...

47. Benarkah...?

47. Trnyata ga juga. Wajah2nya wajah anak2 bule, arab, india, wajah anak2 Hongkong...

47. Berbaur dg anak2 Indonesia yg fasih berbahasa asing juga...

47. Di pikiran saya kayak ada memori flash... Kemana anak2 pemilik lahan...? Kemana keceriaan mereka main bola becek2an...?

47. Kemana ibu2 yg pada nongkrong di depan pintunya? Duduk di atas bale kayu? Di bawah pohon mangga? Sambil cari kutu, he he.

google.com

47. Semua dg alasan ekonomi, sah2 saja. Tapi tidakkah lebih sah lagi bersatu, bergandengan tangan, dg mereka2...?

47. Asal ada dana, kesempatan, orang2 kaya tak perlu kuatir tak seimbang.

48. Upgrade aja orang2 di gang tsb, seperti Leonardo di Titanic. Atau Julia Robert di Pretty Woman. Upgrade sehingga bs bersanding.

49. Dari ketinggian hotel, saya memandang rumah2 itu bakal tertata rapih... Kasih mereke selantai, pakaikan mereka yg lbh baik.

50. Begitu juga daerah2 lain, sbg pemilik emas, batubara, biji besi, pasir, dan apalah kekayaan alam di perut tanah yg mereka diami.

51. Lahan2 sawit yg subhaanallaah, lagi2 atas nama ekonomi, bs dikuasi oleh 1-2 orang aja, atau 1-2 perusahaan saja.

52. Lagi2, orang2 sekitar, jadi buruh... Salahkah...? Ga mau jawab. Perih... Perih...

53. Sama saja nasibnya dg pengarit rumput, penarik gerobak, satpam... Padahal mereka lahir di sana... Perih...

55. Konyolnya. Pemilik tunggal, atau "hanya" sekelompok orang itu, sesungguhnya dibiayai oleh duit kita yg dihimpun bank...

55. Ya Tuhan... Kita bersatu, namun persatuan kita, dipakai mengusir dan mengeksplorasi sodara2 kita sendiri...

55. Saya membayangkan juga saya datang... Membebaskan lahan2 sawah... Namun duduk bercengkrama dg petani2 aslinya...

55. Makasih buat yg sudah belajar u/ ga musingin nomor.

56. Sebelom mengeksekusi sawah2 yg mau dieksekusi, saya membayangkan duduk bercengkrama dg petani2 di sana...

57. Apa yg menjadi kebutuhan dan keperluan mereka. Lalu mencari win-win solution. Mereka ga perlu keluar dari sawahnya.

58. InsyaAllah pasti bisa, dg doa dan asal mau mikirin mereka2 itu.

59. Ketika saya mengeksekusi juga lahan 4,7ha deket bandara, saya pun mulai menggoretkan ekonomi berjamaah...
patunganaset.com

60. Patungan Aset digulirkan... Sebidang tanah saya mewakili saudara2 semua yg ikutan patungan aset, saya beli.

61. Tapi sebisa mungkin memberi manfaat u/ orang2 miskin yg tak punya.

62. Saya pengen berbeda. Kita patungan beli lahan itu, tidak u/ keuntungan sesaat. Di mana kita beli, lalu dijual begitu saja.

63. Jangan. Biar aja puluhan ribu orang yg ikut di barisan saya, ttp menjadi "pemilik" lahan itu.

64. Kita undang kwn2 dari industri ini dan itu, u/ bangun ini dan itu juga. Dengan menyertakan kita sbg pemilik saham juga.

65. Ah, tak sabar rasanya menunggu 1/3 malam... Untuk berdoa... Agar saya bisa menjadi pengusaha yg saleh...

66. Dan bs mengajak sebanyak2nya kawan, u/ jadi juga pengusaha yg saleh...

67. Yg tak egois berusaha, berbisnis, tp hanya u/ kepentingan dirinya saja.

68. Kepentingan Allah, agama, orang dhuafa, hrs pula diperhatikan. Biar berkah&menenangkan.

69. Makasih. Saya udah nyampe rumah. Tadi otw dari bandara ke rumah. Mdh2an manfaat nih kultwit.

70. 'Alaikum bil jamaa'ah. Wajib atas kalian berjamaah. Begitu sekali lagi Rasulullah mengingatkan. Semoga qt bs menjalannya.

71. Salam hormat. Mhn doa u/ dan . Juga u/ sedekah sawahnya PPPA di .

72. Oh ya, jika saya tdk bs menjawab mentionan atau replyan, mhn maklum ya. Mhn maaf. Petik manfaat yg bs dipetik ya.

72. Mhn doa u/ ibu saya, Ibu Uum. Saya tiba di rumah, ke rumah ibu dulu. Ibu lagi sakit. Mhn doanya ya. Makasih. Salam lagi. Wass.
Readmore - Jama'ah

15 Desember 2012

Cita untuk Separuh Agama

"Bukankah kita percaya bahwa setiap inci takdir yang Ia persiapkan adalah indah dan penuh kejutan? Maka semestinya kita menjadi yang terbaik dalam beramal juga mempersiapkan diri, memantaskan diri menerima takdir indahNya..."


Bu Hastati, SH, dalam kesempatan menjadi pemateri Kajian Muslimah Pascasarjana UNS, telah banyak bercerita tentang beberapa kasus yang beliau tangani di meja persidangan. Dominasi kasus: perceraian. Innalillah... Meski bercerai adalah halal, tapi Allah membencinya, Allah membencinya, Allah membencinya...

Siapalah kita, yang berhak mengatur-atur takdir. Tak kuasa sedikitpun kita membuat sesuatu terjadi ataupun tidak terjadi, melainkan Allah yang memegang kendali skenario untuk setiap episode kehidupan kita. Tapi, percayalah bahwa skenario yang Ia tuliskan bisa seketika Ia ubah karena upaya-upaya kita dalam berikhtiar...

Allah sesuai prasangka hambaNya, pun Allah tak akan mengubah nasib tanpa kita berusaha mengubahnya. Jika kita memang menginginkan pernikahan yang barokah, yang sakinah mawaddah warahmah, maka persiapkanlah...

Mbak Vida dalam kesempatan Kajian yang lain mengingatkan tentang Rethinking of Your Married. Semua butuh rencana, semua butuh visi, agar aktivitas tak sekedar aktivitas tetapi juga mimpi untuk mendapatkan barokah Allah di dalamnya...

Sejauh apa kita memantaskan diri? Karena kita tak hanya akan menjadi pasangan hidup seseorang, tetapi juga ibu (atau ayah) dari anak-anak kita kelak, juga menyandang gelar sebagai menantu, ipar, tetangga, dan keluarga dalam sebuah masyarakat. Separuh agama bukan perkara sepele, bukan perkara sepele..

Bercita-citalah yang besar, untuk umat. Sebagaimana Umar Bin Khaththab ra berkata, "Janganlah seorang Muslim bercita-cita kecuali cita-cita yang besar." Karena surga terlalu luas untuk dihuni sendirian, maka sepantasnya kita mensholihkan diri, keluarga, juga masyarakat agar kelak berduyun-duyun menghampiri pintu surga yang Allah bentangkan.

Mencita-citakan diri menjadi hafidz agar mampu mendidik anak-anak hafidz? Hingga dalam puluhan tahun ke depan, dunia tak lagi di huni para ahli teknologi, sains, kedokteran, bahkan pemimpin-pemimpin negeri kecuali mereka  adalah penghafal alquran...

Mari bercita-cita... Karena cita-cita menjadikan diri tergerakkan. Percaya. Sebagaimana sabda Rasul, "...jika ia jujur, ia akan mendapatkan apa yang dicita-citakan." Maka bercita-citalah sebanyak-banyaknya untuk umat. Hingga suatu saat, Allah takdirkan seseorang yang mampu mendukung cita-cita kita datang, dan bersamanya kita genapi separuh agama.

Barakallah...


Readmore - Cita untuk Separuh Agama

11 Desember 2012

Nasi Jagung

Oleh-oleh ikut kajian kemarin banyaaak banget. Dokter Annta yang ngisi, tentang nutrisi selama hamil. Yeah, memang tema di Sekolah Pranikah bulan Desember adalah "How to be a Mom" setelah sebelumnya seputar "How to be a Wife" dan "Rethinking of Your Marriage". Tapi, info-info nutrisi ternyata banyak dibahas dan ga hanya nutrisi untuk ibu hamil.

Well, dari dr.Annta, saya tahu nutrisi-nutrisi apa saja yang dibutuhkan tubuh secara seimbang. Mulai dari kebutuhan karbohidrat, protein, kalsium, vitamin, dan zat besi. Ternyata kalau dikalkulasi, kita membutuhkan nutrisi-nutrisi itu dalam jumlah yang cukup banyak. Dan nyatanya kita belum aware dengan makanan-makanan yang dikonsumsi, sudah cukup belum nutrisinya? Jangan sampai anak yang dilahirkan nanti cacat tubuh atau bahkan lambat cara berpikirnya karena sang ibu kurang melek dengan info seputar nutrisi.

Nanti deh, kalau udah dapat copyannya, insyaAllah saya bagi powerpoint beliau yang padat info seputar nutrisi :D

Anyway, salah satu cara untuk meningkatkan kandungan protein yang kita konsumsi adalah dengan mengolah nasi. Jadi nasi uduk misalnya, atau nasi goreng. Karena dengan diolah seperti ini, nasi jadi berminyak yang notabenenya hasil olahan kelapa (protein nabati).

Saya senang mengolah nasi jadi nasi hijau, nasi uduk, nasi goreng hitam, bahkan onigiri (bisa dilihat di Goody Yummy). Kali ini, saya pengen ngolah nasi jagung. Karena sama-sama karbohidrat, beras dan jagungnya saya masak dengan santan supaya berprotein. Hasilnya? Ini...

Agak kaget memang waktu buka magic com. Pasalnya, bulir-bulir jagungnya masih utuuuuh, hahahahaha... Seharusnya jagungnya ditumbuk kasar supaya menyatu dengan berasnya. Ini, nasi jagung buatan Bunda Haura, Lebih cantik ya :D

Kayanya Bunda Haura bikinnya pakai beras jagung. Kalau saya, pakai jagung manis yang masih ada bonggolnya itu pemirsah (--,)a jadi masih basah dan ga bisa ditumbuk. Tapi, rasanya tetap yummy kok... Apalagi ada gurih dari santannya. Coba deh...

Resepnya gampang. Jagung, ambil bulirnya... Jangan lupa dicuci bersih. (Foto ini diambil di albumnya Mbah Google karena foto saya yang tadi hasilnya ga bagus, hihihi)

Jagung dicampur dengan beras (cuci bersih) dengan takaran yang sama. Jumlah santan yang digunakan untuk memasak, takar seperti masak nasi biasa. Jangan lupa dikasih garam biar gurih. Saya lupa pakai serai tadi. Kayanya kalau pake, hasilnya lebih harum :)

Kandungan gizi Jagung per 100 gram bahan:
* Kalori : 355 Kalori
* Protein : 9,2 gr
* Lemak : 3,9 gr
* Karbohidrat : 73,7 gr
* Kalsium : 10 mg
* Fosfor : 256 mg
* Ferrum : 2,4 mg
* Vitamin A : 510 SI
* Vitamin B1 : 0,38 mg
* Air : 12 gr
(Sumber Direktorat Gizi, Departemen Kesehatan Republik Indonesia)

Manfaat Jagung 


1. Melancarkan pencernaan.
    Jagung mengandung serat sehingga bermanfaat besar bagi sistem pencernaan. Selain itu, jagung bisa               mencegah sembelit, wasir, dan menurunkan risiko kanker usus besar.

2. Sumber mineral.
    Setiap butir kuning jagung mengandung banyak sekali ragam mineral, seperti magnesium, tembaga, besi,         dan paling penting fosfor yang diperlukan untuk kesehatan tulang. Nutrisi ini tidak hanya mencegah tulang       dari keretakan karena Anda bertambah tua, tapi juga meningkatkan fungsi normal ginjal.
 
3. Merawat kulit
   Jagung kaya akan antioksidan yang membantu menjaga kulit tetap muda lebih lama. Terlepas dari                  konsumsi secara teratur, jagung dapat diaplikasikan sebagai minyak jagung merupakan sumber yang kaya      asam linoleat. Pati jagung juga berguna menenangkan iritasi kulit dan ruam
 
   (sumber : okezone)
Readmore - Nasi Jagung

7 Desember 2012

Perempuan yang Berbahagia

Seorang perempuan tengah terduduk. Tergugu. Tangannya mendekap erat sebuah kertas bertaburkan bunga-bunga. Undangan pernikahan. Dan di sana tertera sebuah nama, seseorang yang selama ini ia kagumi diam-diam.
 
Seorang perempuan memaksakan diri untuk tersenyum. Di hadapannya dua insan baru saja disahkan kehalalannya. Dan perempuan cantik berkerudung yang baru saja dilingkarkan cincin di jari manisnya itu adalah adik kelasnya semasa SMP. “Kapan giliranku?” bisiknya dalam derai.

Seorang perempuan baru saja melewatkan usia dua puluh tahunnya. Ya. Kini ia telah berkepala tiga sedang sang dambaan hati belumlah datang untuk menggenapi separuh agamanya. Dalam sesak, ia berkata, “Mengapa dahulu begitu mudahnya kutolak lamaran lelaki sholeh itu hanya karena satu dan dua kekurangannya?”

Seorang perempuan tengah berbinar. Senyumnya merekah. Syukur di dadanya membuncah. Ia baru saja memenangkan lomba kreativitas guru setelah belasan prestasi ia dapatkan dalam lima tahun terakhir. Tak hanya mengajar di sekolah, ia pun telah dipercaya untuk mengisi kolom curhat remaja di sebuah majalah sementara buku-buku motivasi yang ia terbitkan telah tercetak jutaan copy. Senyumnya tak pudar meski pertanyaan yang sama dilontarkan untuknya, “Kapan menikah?”. Dengan keyakinan akan kebesaran Tuhannya ia menjawab, “Segera, insyaAllah.”

Dan kita, perempuan, memilih untuk menjadi seperti apa?

Adalah kita manusia yang diciptakan dengan memiliki harap untuk menjadi bahagia. Namun, nyatanya tak banyak dari kita yang mampu memaknainya. Ah... Padahal makna bahagia sangatlah sederhana.

Mereka yang berbahagia adalah mereka yang senantiasa berucap syukur kepada Rabb-nya, untuk setiap teguk rasa yang Ia suguhkan di setiap menit detiknya. Hidup tak melulu hadirkan rasa manis. Terkadang pahit, asam, asin pun kita cicipi agar syukur itu kembali terbaharui. Bahwa dengan yang pahit, kita mampu mengerti betapa berartinya rasa manis. Bahwa dengan yang asam dan asin kita belajar untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Jika bahagia dalam definisi kita belumlah hadir, akankah kita memilih menjadi terpuruk dengan menangisi diri? Kitakah yang termangu dalam penantian tak berujung? Ah... Hidup terlalu berharga untuk hanya menggalaukan diri.

Tak lengkap rasanya bila separuh agama belum tergenapi. Tapi, tidaklah bijak bila menantinya sembari meratap ataupun menyesali diri. Bergeraklah tulang-tulang perkasa! Ada terlalu banyak tempat yang belum kita kunjungi. Ada berjuta orang hebat yang belum sempat kita temui. Ada selaksa rasa yang belum pernah kita alami. Karena hidup terlalu singkat untuk hanya berdiam diri.

Allah telah persiapkan seseorang yang hebat untuk kita. Maka marilah kita memantaskan diri. Hargai detik-detik kita dengan aktivitas positif. Sibukkan diri dengan pengabdian padaNya dan jadilah yang bermanfaat untuk umat. Seraya terus berdoa untuk dikuatkan, diberi yang terbaik untuk separuh agama yang kita harap segera tergenapi.

Bukankah kita diperintahkan untuk sabar dalam dua perkara? Sabar dalam taat juga sabar dalam menjauhi maksiat. Allah akan melihat ikhtiar-ikhtiar kita. Maka tak ada alasan untuk tak yakin akan takdirNya yang indah. Mungkin, Allah tengah persiapkan kejutan?

Bermimpi dan berkarya, sebagaimana Theodore Roosevelt berkata, “Do what you can do, with what you have, where you are...” Karena kita, perempuan, yang ingin berbahagia saat ini, kini, dan nanti.


Solo, 5 November 2012
(Dimuat di Kolom Muslimah Majalah Hadila Edisi Desember 2012)

Readmore - Perempuan yang Berbahagia

18 November 2012

Banyak Uang = Punya Kuasa = Banyak Amal

(Disadur dari kultwit Ust. @Yusuf_Mansur)

Allah pasti akan mengazab Israel, menurunkan malaikat-malaikatNya di dan untuk Gaza, serta menakdirkan syahid untuk para pejuang. Al Faatihah...

Tentang usaha/dagang, muslim kudu usaha/dagang. Ga usah takut dikata pengen dunia. Say: emang pengen. Tapi dengan cara-cara yg diridhai Allah,dan jadikan ibadah.

Begitu juga dengan kerja. Jangan takut kerja itu ntar dikata nyari duit. Emang nyari duit. (Baca: gaji). Itulah seutama2 nyari rizki. Ga minta2.

Dunia itu milik Allah. Masa yang lain yang ambil? Ya mestinya hamba Allah yang muslim yang lebih wajib ngambil. Jangan malu2. Tentu dengan cara&petunjuk-Nya.

Cari dunia. Dengan Cara2Nya Allah. Jangan lupa hak Allah&hak sesama. Itu saja. Waktunya shalat, shalat. Keluarkan zakat&sedekah. +akhlak. Sip.

Bisnis, usaha, dagang, kerja, gagalnya aja, jadi ibadah. Apalagi hasil. Bisa sedekah, bisa nafkahin anak&keluarga yg halal, bisa nolong orang.

Israel ngebom Gaza, ya harus lah kita bantu. Bahkan tidak dengan doa saja. Dengan donasi. Karena itu, geber usahanya, geber dagangnya. Supaya bisa lebih banyak.

Bisnis&aqidah, sama eratnya nih hubungan&pengaruhnya, dengan kekuasaan&aqidah. Pemegang bisnis&kekuasaan bisa berpengaruh hebat ke aqidah.

Kalau saya owner hotel, terus saya keluarin kebijakn jual minuman keras&diskotik,+dilarang pake jilbab+kudu pake rok pendek, sebagai karyawan berani nolak?

Kalau saya yang punya maskapai, saya suruh muslimah2 pramugari, pake rok dengan belahan nyaris ke pangkal paha, berani kah sdri pramugari menolak?

Kalau saya owner pabrik, saya bicara: jangan shalat jum'at lah. Lalu sdr brani keluar? Hebat bila berani.

Bila saya pemilik toko/kantor, trus saya bilang, jangan dhuha ya... Ga boleh sholat dulu, layanin dulu tamu. Atau ga usah ada pengajian. Beranikah melawan?

Bisnis, usaha, dagang, malah masuk fardhu 'ain kali. Itu kalo udah bersentuhan dengan soal aqidah.

Berapa banyak rumah sakit, bank, pabrik, kantor2? Di sana ada penjajahan aqidah? &pelanggaran HAM di urusan agama?

Penjajahan/agresi Gaza, kasar sekali. Ga bisa saya juga terima. Tapi penjajahan/agresi ekonomi, perih juga terasa. Kawan2 saya tak berdaya.

Ucapan saya menggelegar ke langit, sejak saya melek dagang dan aqidah... Izinkan yaa Rabb, saya jadi pengusaha hebat&besar...

Ingin kuselamatkan aqidah kawan2 sebaya saya. Begitu saya mengucap di '94-an, yg sy ulangi lg di 2006.

Saya dengar di 2006, ada pemuka agama non muslim, yg bersumpah akan bangun 1000 rmh ibadah mereka... Saya ga mau jadi the loser.

Saya, &beberapa pemuda muslim lain: sani, midzi, jameel, rohim, hendi irawan, mengobarkan semangat yang tak tercatat sejarah...

Yuk kita jawab... Begitu pekik kami...

Kita juga bikin 1000 pesantren...

dengan apa...?

Perjalanan 6th s/d 2012 ini, menjelma 3rb pesantren kecil2 senusantara dan manca negara. Semoga menjelma menjadi pesantren besar semua.

Yang kami tak terima di 2006 itu, tokoh agama yg bersumpah membangun 1000 rumah ibadah agama mereka, adalah tokoh bisnis, tokoh usaha. Nasional pula.

Dia punya properti. Dia punya hotel. Dia punya seabrek2 usaha. Siapa karyawannya? Muslim! Siapa pelanggannya? Muslim! Subhaanallaah.

Pengennya saya menulis dengan bahasa kegeraman, dengan rahang bergemeretuk. Tapi tanggung berprinsip kalem. Itu aja udah pake tanda seru.

Bangunlah wahai pemuda muslim. Sebagaimana seruan kepada pemuda Gaza yang tak usah lagi diseru. Mereka sudah berangkat ke medan jihad. Tinggal kita...

Sungguh, agresi Gaza itu kasar. Tapi penjajahan/agresi ekonomi&aqidah di negeri ini, juga teramat kasar. Terbungkus ekonomi kapitalis&HAM.

Bila saya menyeru PatunganUsaha, untuk bangun hotel... Saya ga akan mundur. Sejengkal juga ga bakal mundur. Maju terus.

Sekarang masih PU yg 10jt-an. Tar malah saya keluarin PU yang 100rb. Biar pada ikutan perang ekonomi. Ini jihad ekonomi.

Saya insyaAllah udah sangat kaya, sangat cukup. Saya punya mobil yang berganti2 tiap hari. Tergantung panitia yang jemput, he he.

Saya juga dah kayak pmilik hotel&maskapai. Tak tau pesen tiket, tinggal masuk, tinggal terbang. Juga ditanggung panitia, he he.

Anak2 pun sekolah di pesantren. Untuk makan minum, hidup, senang2, udah cukup dah. Jadi, saya ga punya kepentingan di PatunganUsaha.

Saya akan terus belajar bisnis, sama orang2 yang udah duluan bisnis, sambil terus menyusun kitab tafsir, mengajar qur'an, dll.

Bagi saya, bisnis, dagang, udah jadi medan laga layaknya dakwah. Turun dengan semangat 2020. Semangat '45 udah lewat jauh soalnya.

Pengennya saya bawa api ini ke dunia politik. Tapi sayang, muslim sudah terpenjara bicara ini. Bicara bisnis aja sudah terpenjara. Apalagi politik.

Padahal ga mesti pengen jadi penguasa ketika mengingatkan bahayanya aqidah bila kekuasaan dipegang sama yg non&tak berakhlak.

Sebentar tweet ini pun akan mengundang reaksi. Biar. Biarlah. Terserah. Terserahlah. Hasbiyallaah. Cukuplah Allah bagi-Ku.

Hasbiyallaah. Cukuplah Allah bagi-ku. Ku yg pertama, salah. K nya huruf besar. He he, saking semangatnya.

Ketika pemerintah sudah tidak lagi bisa berdiri di kepentingan rakyat, maka jangan salahkan jika rakyat ambil alih. Saya, masih sopan. Pake ekonomi.

Bila 10jt saja ummat Islam nabung di BMT saya (Koperasi Daarul Qur'an), masing2 1jt? Wuah... Kita bisa beli2in prusahaan2 bagus yang sudah dijual.

Daripada cuma ngomong doang, saya bismillaah aja. Memulai mimpi besar, dengan mulai ngambil air wudhu, shalat, doa, &bergerak.

Seraya minta bimbingan Allah, &saran2 para senior... Agar tak salah di kemudian hari.

Toh bank2 besar di negeri ini, juga yang kecil2, ngumpulin duit muslim juga! Maaf, pake tanda seru, he he. Tetep kalem.

Bahkan para penipu berkedok sama, sama2 berbasis koperasi, gotong royong, berhasil ngumpulin trilyunan duit rakyat. Ada yg sampe 6T!

Hotel&Apartemen PatunganUsaha di http://www.patunganusaha.com , hanyalah langkah awal, langkah kecil. Untuk BELI ULANG INDONESIA.

Ini bukan impian. Buat saya, mudah2an bukan kesombongan, sudah menjadi sebuah kewajiban. Yakni bila berhadapan dengan aqidah.

Mau jadi apa anak2 kita nanti? Bila kita saja sebagai pekerja "mereka" sudah dirampas haknya beribadah&beraqidah yang benar?

Yaa Allah, saya mohonkan kpd-Mu, agar kawan2 saya semua mendoakan saya. Hasbiyallaah... Cukuplah Allah bagiku...

Tegur saya, jentil saya, kritik saya... Sepenuh hati saya terima. Semoga Allah memberi hidayah-Nya buat kita semua. Salam.
Readmore - Banyak Uang = Punya Kuasa = Banyak Amal

Mau Menikah?


“Mau menikah?”

Ditodong pertanyaan begini, otomatis peserta Sekolah Pra Nikah berseru, “Mauuuuuuuuu...!” Masalahnya kan, ‘kapan’nya itu yang masih misteri, hihihi..

Tapi ada yang cerdas. Salah seorang peserta bilang, “Di waktu yang tepat.” Dan targetnya, dia ingin menikah tahun depan.

Dan tahukah dr.Indri, pemateri hari ini, bilang apa?

“Kenapa ingin menikah?” tanya beliau. “Setelah menikah itu, kalian nonstop bekerja. Hampir tidak tidur malah.”

Wah? Sebegitunya kah?

“Oke, kita mulai jam 7 pagi. Anak-anak harus sudah siap berangkat sekolah. Artinya, jam 6.30 paling tidak sarapan sudah siap. Kalau masak sendiri, berarti sehari sebelumnya sudah harus belanja. Bangun jam berapa untuk masak? Sebelum shubuh. Jam 3, suami minta jatah. Jam 2, anak-anak minta buatkan susu. Jam 1, ada anak yang minta dikelonin. Dan mungkin sebelumnya ada pekerjaan (kantor) yang harus kita selesaikan. Masih mau menikah?”

Peserta masih bilang ‘mau’ meski dengan tersenyum simpul.

“Kalau begitu, kalian harus siap untuk tidak mengeluh.”

Ya. Memang begitu kan seharusnya? Seorang istri dan ibu punya banyak sekali amanah yang harus dilaksanakan. Apalagi jika merangkap sebagai wanita karir. Harus benar-benar bisa membagi waktu untuk amanah yang satu dan yang lainnya.

Sebelum materi dimulai sebenarnya kami sudah ditanya, “Berapa rakaat qiyamul lail dan dhuha perhari? Berapa kali sholat berjamaah dalam sehari?”

Yah.. Dua sampai empat rakaat, mungkin. Itupun tidak setiap hari.

“Kalau ketika lajang ibadahnya cuma segitu, nanti setelah menikah bisa menyesal...”

Iya ya.. Dengar cerita dr.Indri tadi, sempat terbayang juga. Misalkan sudah berdiri untuk sholat tahajud, anak-anak merengek minta temani tidur atau minta buatkan susu atau minta yang lain.. Atau misalkan kita terlalu lelah dengan pekerjaan seharian dan tengah malam benar-benar lelap tidurnya, tidak terbangun di sepertiga malam.

“Bisa, tetap beribadah setelah menikah, misalnya amalan-amalan sunnah keseharian. Tapi beeerrraaat,” kata dr.Indri, menekankan kata ‘berat’ sampai beberapa harokat. “Ingat lapang sebelum sempit. Mumpung masih single, mesti totalitas ibadah sunnahnya.”

Aduh.. Jadi malu...

“Saya sempat heran. Menjelang ibadah ke tanah suci kok banyak orang yang mendoakan ‘semoga sehat ya di sana...’. Baru sadar kalau kesehatan itu pentiiing sekali. Flu atau batuk sedikit saja, ibadah itu sudah tidak tenang.”

Tema kajian hari ini memang tentang kesehatan. Tepatnya, Menjaga Kesehatan Sebelum Menikah. Dan dr.Indri benar. Apalagi ketika menjadi seorang ibu nantinya.

“Kalau masih lajang dan sakit, yang khawatir kan ibu. Kalau sudah menikah nanti, kita sakit yang khawatir itu suami, ‘Ummi cepat sembuh dong.. Repot nih kerjaan rumah kalau Ummi sakit’.”

Hahaha.. Miris sekali. Kami tergelak meski mengiyakan juga di dalam hati. Sehat itu penting!

Selain belajar tentang menjaga kebugaran tubuh dengan makanan sehat dan istirahat cukup, belajar tentang  siklus haid, menjaga jarak anak dengan KB alami, dan beberapa penyakit yang sering menyerang kaum hawa, dr.Indri juga menyelingi dengan cerita-cerita tentang anaknya.

“Anak pertama saya namakan Hafidz karena kami ingin kelak dia menjadi seorang penghafal Al Quran. Jadi, saya sering memotivasi dengan cerita tentang Imam Syafi’i yang hafal Al Quran di usia 9 tahun. Waktu umur 6 tahun, anak saya sudah hafal setengah juz. ‘Ummi, hafalannya berapa?’. Nah lho...”

Ingin memiliki seorang anak yang hafidz, seharusnya kita terlebih dahulu menjadi penghafal Al Quran ya, hm.. hm.. hm...

“Ibu itu harus update info, mulai dari yang baik sampai yang buruk, supaya tahu bagaimana menghadapi anak.”

Ya. Pemateri kajian di pekan sebelumnya pun mengingatkan peserta dengan sabda Rasul, “Didiklah anak-anak kalian sesuai dengan zamannya.”

Saya dan teman-teman peserta kajian ikut tertawa ketika dr.Indri bercerita. Saat ada anaknya berkata, “Ciyus? Miapah?” dr. Indri bilang, “Nak, yang Ciyus Miapah itu ga bisa masuk surga lho..”

Anaknya kaget, “Masa’ sih, Ummi?”
Kata dr.Indri, “Ga bisa masuk surga, tapi masuknya curgaaa...”
(jangan kejengkang ya sodara-sodara).

Kalau seorang ibu tidak update info, bagaimana bisa menjaga wibawanya di depan anak-anak? Jika anak-anak tak lagi mendengar kata-kata ibunya, siapa yang akan mendidik dan mengarahkannya kepada cita-cita besar untuk berkumpul bersama di surga? Dan lagi-lagi, dr.Indri mengingatkan untuk juga menjaga ruhiyah kita.

“Saat pekerjaan begitu banyak dan kita dihadapkan dengan stressor, kita akan ‘marah’ bahkan ‘mengeluh’. Padahal di awal kita sudah komitmen untuk ‘mau menikah’. Karena itu, kita butuh ruh yang kuat supaya bisa menyelesaikan amanah-amanah itu dengan optimal.”

Ah.. Saya yang menyimak kajian menjadi benar-benar mengerti mengapa seorang lajang harus punya energi 200%. Karena ada banyak hal yang bisa kita lakukan selama lajang. Meski setiap aktivitas setelah menikah adalah ibadah, akan tetap ada kuantitas ibadah sunnah yang berkurang, contohnya sholat-sholat sunnah tadi. Kalau energi ketika lajang 200%, kalaupun nanti berkurang, masih ada 100% sisanya. Syukur-syukur kalau energinya bertambah jadi 400%.

Mumpung lajang, perbanyak targetan-targetan ibadah yuk! Menjadi hafidz sebelum menikah, misalnya? :)

Semoga Allah senantiasa anugerahkan kesehatan kepada kita, baik fisik, ruh, dan pikir, agar setiap aktivitas yang diniatkan karenaNya bisa terlaksana secara optimal :)


Readmore - Mau Menikah?

12 November 2012

Mbah Kakung

Begini cara Mbah Kakung duduk sejak dahulu. Sarungnya itu lho, seperti memanggil kami, para cucu, untuk 'ngelendot' atau main ayun-ayunan. Sejak saya kecil sampai sepupu terkecil saya lahir, selalu 'nemplok' kalau Mbak Kakung sedang duduk begini.

Untuk kami, Mbah Kakung itu hebat, bisa apa saja. Dahulu, saya sering dibuatkan celengan dari bambu ataupun egrang untuk bermain bersama teman-teman. Kalau ada tugas prakarya dari sekolah, Mbah Kakung yang nanti mencarikan tanah liat dan mengajarkan bagaimana membuat asbak.

Dan tahukah, Mbah Kakung juga dokter gigi untuk kami. Setiap kali ada gigi susu yang hampir tanggal, Mbah Kakunglah tempat kami berkonsultasi. Nanti, Mbah Kakung yang mengikatkan benang ajaibnya di gigi kami. "Apa itu?" Mbah Kakung menunjuk langit. Sewaktu kami lengah itu lah gigi susu itu ditarik Mbah dan tiba-tiba saja kami sudah ompong.
Readmore - Mbah Kakung

D'Cost Seafood

Katanya ya, ini katanya, D'Cost itu restoran seafood yang mutunya bintang lima tapi harganya kaki lima. Penasaran juga kan, apa iya? Waktu di Bandung ga sempat mampir di D'Cost jalan Sukajadi. Ternyata di Solo ada pemirsah. Tepatnya di Solo Square lantai dua. Kali ini, edisi hang out berdua Bayu, adek saya yang ganteng itu. Ini menu yang dipilih.

Kalau dari segi harga, yang menurut saya harga kaki lima cuma nasinya, hahaha.. Soalnya seporsi cuma Rp1.000,00 dan boleh nambah sepuasnya. Minumnya, saya pesan es jeruk kelapa muda dan Bayu pesan Happy Soda. Masing-masing Rp 7.000,00.

Buat saya, kangkung segini udah banyak banget. Tadinya mau pesan ini aja untuk berdua. Eh, Bayu malah pesan sayur kombinasi. Jadi deh kekenyangan. Anyway, segini harganya Rp 9.000,00 lho kangkungnya. Setara lah sama porsinya :D
Ini Cumi Bumbu Telur Asin, Bayu yang pesan. Tapi saya suka. Agaknya ini yang paaaling enak dari menu yang kami pesan. Cuminya digoreng krispi trus ditumis sama bumbu. Manis gurih rasanya, dikasih apa ya.. Yang jelas, warna kekuningannya dari kuning telur yang direbus terus dicampur sama bumbu tumisnya. Coba sendiri deh kalau penasaran. Yang ini seporsi Rp 19.000,00.
Ini pesanan yang paling terakhir datang, Cumi Bumbu Padang, pesanan saya. Yang saya tau, bumbu padang itu ya serba cabe dan warnanya merah merah dan merah. Tapi, lihat tampilan cumi ini, agaknya bumbu padang ada di rempah-rempahnya. Ntahlah.. Soalnya rasanya mirip sambel tumis yang sering saya masak di rumah, hehe.. Pedas manis rasanya. Kayanya cumi ini di-presto, soalnya rasanya jadi kaya agar-agar, ga liat khas cumi yang cuma direbus biasa. Harganya Rp 19.000,00.
Menu lain ada ikan, udang, dan kepiting. Tapi saya ga minat beli kepiting, hihihi... Dulu pernah beli dan makannya rempong banget. Kepiting segede gitu dagingnya cuma ada di kaki-kakinya doang pemirsah, jadi di badan yang segede itu ga ada daging yang bisa dimakan :D

Oh iya, sebelum ke sini, saya sempat dicarikan info sama teman. Alhamdulillah D'Cost bersertifikasi halal MUI dan terakhir update Agustus 2012 :)
Readmore - D'Cost Seafood

11 November 2012

Dosa Besar dalam Presentasi


Istilah ‘dosa besar ini saya dapatkan ketika kuliah Kapita Selekta Matematika di UPI 2008 lalu. Dosen saya yang menggaungkan. Pasalnya, mata kuliah ini menuntut kami untuk bekerja dalam kelompok dan mempresentasikan hasil diskusi kami di depan kelas dengan menggunakan Ms. Power Point. Alhasil, ada beragam slide yang ditampilkan, mulai dari yang parah sampai yang meriah dengan beragam komentar pula dari sang dosen.

Karena istilah dosa besar ini, saya pun berguru dengan seorang teman yang jam terbang presentasinya sudah ‘wah’. Ia sudah berpengalaman untuk presentasi di hadapan khalayak ramai bahkan di hadapan warga asing (ia pernah stay di Jepang hampir setahun untuk pertukaran pelajar). Ini, rangkumannya.
 
SLIDE PRESENTASI



1. Gunakan warna yang kontras antara background dengan huruf. Jika background gelap, sebaiknya tulisan terang, begitu juga sebaliknya. Perhitungkan efek bias ketika slide telah ditayangkan di screenview, karena warna-warna di dalam slide yang ditayangkan di screenview tidak sekontras slide yang ditayangkan di laptop atau komputer

2. Jangan ada tulisan yang terlalu kecil. Minimal ukuran hurufnya 18. Gunakan jenis huruf yang mudah terbaca.

3. Simple saja, jangan terlalu banyak hiasan.

4. Cantumkan poin penting saja di dalam slide, tak perlu mencantumkan paragraf yang terlalu panjang. Tambahkan pula gambar untuk ilustrasi karena tidak semua audience tertarik membaca tulisan.

5. Animasi sebaiknya dikurangi, apalagi jika waktu presentasi dibatasi. Karena akan ada saat ketika presenter akan presentasi, sedangkan slide masih berjalan. Membuat audience menunggu (karena kita terdiam, menunggu animasi yang belum selesai) itu kurang baik. Meski hanya 2-3 detik, kalau berulang sampai sepuluh kali, bisa membuang waktu lebih banyak lagi.

Contoh Slide
Di bawah ini adalah contoh slide yang terkemas cukup menarik. Penggunaan font yang cukup  terbaca audience, perpaduan warna yang digunakan pun kontras antara background dengan tulisan meski beragam warna yang disajikan, juga terdapat gambar-gambar untuk ilustrasi.

Slide di bawah ini kurang baik karena perpaduan warna yang dipilih cukup 'menyakitkan' untuk mata, terutama jika ditampilkan dalam ruangan bercahaya. Jika background yang diinginkan gelap, sebaiknya hitam yang dipilih, bukan abu-abu. Warna untuk tulisan di slide ini pun kurang kontras, terutama warna pink dan orange. Audience yang kurang nyaman dengan slide cenderung tidak ingin memperhatikan.

KETIKA PRESENTASI
1.  Perhatikan penampilan sebagai bentuk hormat kita kepada audience. Gunakan pakaian formal dan sepatu. Ini adalah foto para presenter sekaligus juri pada kompetisi karya tulis ilmiah di Jurusan Pendidikan Matematika UPI tahun 2010. Presenter terdiri dari presenter individu dan kelompok. Presenter kelompok menggunakan busana yang senada agar terlihat kompak, yaitu presenter berbusana ungu di paling kiri dan paling kanan, juga presenter berbatik di posisi kedua dari kiri dan posisi kedua dari kanan.

2.   Karena di ppt hanya dimunculkan point-pointnya saja, lebih baik kita membuat narasi yang akan kita bicarakan ketika presentasi. Ini untuk menghindari mubadzir kalimat ketika presentasi. Terkadang, ketika tampil, kita digoda untuk membicarakan yang tidak penting. Bisa membuang-buang waktu. Tetapi, narasi ini tidak perlu dibawa ketika tampil :p

3.   Banyak latihan presentasi, terutama untuk mem-pas-kan dengan waktu presentasi, agar tidak ada hal-hal penting yang terlewat dan tidak dipresentasikan.

4.   Biasakan tidak ada kata ‘eee…’. Kata itu biasa muncul jika kita tidak siap.

5.  Ketika presentasi selesai dan saatnya tanya jawab, presenter sebaiknya berdiri untuk menghormati audience.
6.   Jangan lupa mengemas kata-kata yang baik ketika berbicara dengan audience/penanya. Ketika diberi saran, “Terima kasih atas saran yang diberikan…” Bahkan ketika ada protes yang menyalahkan presentasi, ucapkan dulu terima kasih.

7.   Jangan terlalu terlihat ngeyel. Jika protes dari audience ada yang –menurut kita- salah dan butuh konfirmasi, tersenyumlah dulu. Ucapkan, “Terima kasih atas tanggapannya. Namun, sebagaimana yang kami ketahui…”

8.    Gunakan kata-kata formal, biasakan. Pilih kata-kata baku.yang baik

9.   Jika ada yang memunculkan kelemahan-kelemahan pada presentasi kita, jawablah dengan santun. Pertama, sebutkan dulu kelebihan isi presentasi kita, misalnya jika presentasi karya tulis, “Karya tulis kami memang cukup efisien untuk hal bla bla bla. Tetapi, agak lemah untuk hal bla bla bla. Mudah-mudahan ada kesempatan bagi kami untuk memperbaiki karya tulis ini di kemudian hari.”

10.  Jika ada pertanyaan yang tidak bisa dijawab, setelah berterima kasih, katakan, “Yang kami ketahui, bla bla bla… Tetapi, mudah-mudahan bapak/ibu bisa memberi saran untuk karya tulis yang lebih baik.”

11.  Hindari kata ‘mungkin’.

12.  Jawab dengan yakin. Jika tidak yakin atau bahkan tidak tahu, jangan menjawab dengan jawaban yang sekiranya memancing juri bertanya lebih jauh.

13.  Jangan terlalu lama diam ketika berpikir mencari jawaban. Maka, persiapkan materi dengan baik.
Readmore - Dosa Besar dalam Presentasi