Social Icons

29 Agustus 2012

Healthy Rainbow Cake

Pertama kali lihat teman ngeshare foto Rainbow Cake di fb, saya langsung mupeng. Eh, ternyata jadi brand topic di kalangan pecinta kuliner. Tambah ngilerlah saya, pengen nyicip. Saya ga berhasil dong nemu Rainbow Cake waktu muter-muter Jogja. Soalnya waktu itu lagi nemenin kakak tingkat belanjooo dan cuma sehari langsung balik Solo lagi. Tapi ngerasa beruntung karena dengar kabar, di balik Rainbow Cake yang eye catchingnya jos banget itu, masuk kategori Toxic Cake. Akhirnya, ngulik Mbah Google dan dapet resep dari Bunda Haura

Awalnya, yang semangat mau bikin ini, si Latifa. Eh, pas udah janjian mau masak bareng dia ga dateng dong -,-. Jadilah si Rainbow dibikin bareng Candra & Hanis, habis bikin Avocado Pound Cake.

Well, ini resepnya:

Bahan :
- 50 gram wortel , kukus haluskan
- 50 gram brokoli, kukus haluskan
- 100 gram tepung terigu serbaguna (segitiga biru)
- 3 butir telur
- 75 gram gula pasir
- 25 gram keju chedddar serut
- 3 sdm minyak goreng

Cara Membuat :
1. Kocok telur dan gula dengan mikser kecepatan tinggi sampai mengembang dan kaku. Matikan dan angkat mikser.
2. Masukkan terigu, aduk rata dengan spatula besar, minyak goreng, keju
3. Bagi dua adonan, adonan 1 tambahkan wortel, adonan 2 tambahkan brokoli
4. Tuang ke dalam loyang. Kukus 20 menit dalam dandang mendidih.

Hasilnya? Ini:

Karena cuma dua warna, adonan dibagi dua terus ditumpuk. Warnanya kurang nendang ya? Saya juga heran. Padahal udah ngikutin resepnya loh. Sebenarnya, pas ngukus wortel & brokoli udah curiga sih, 50 gram itu dikit banget ya...


Tapi karena bernusnudzon, ya ngadonnya tetep diterusin. Dan hasilnya, yummy juga dong... :D

Aroma sayurnya kerasa banget. Kebayang kalo porsi brokoli & wortelnya ditambah. Tapi, pas cake-nya udah dingin, aromanya ga terlalu menyengat dan rasanya mirip bolu panggang Mama, hehe... Manisnya pas, ga bikin eneg.

Sebenarnya, ini memang cake sehat karena Rainbow Cake yang asli pakai pewarna buatan. Meski pewarna yang dipakai pewarna makanan, tetap aja ya ada toxic-nya. Untuk yang diet tapi hobi ngemil, bagus lho ngonsumsi ini. Tapi jangan keseringan juga (^^,)v

0 komentar:

Posting Komentar